new technology

HIV dan AIDS: perbedaan, dan gejala yang patut diwaspadai

AIDS (Acquired Immune Deficiency Syndrome) adalah penyakit yang disebabkan oleh Virus HIV (Human Immunodeficiency Virus) yang melibatkan penurunan pertahanan kekebalan secara progresif dan drastis sehingga sulit untuk membedakan serangannya. infeksi yang disebabkan oleh virus, bakteri atau jamur (penyakit oportunistik).

HIV termasuk dalam kelompok virus yang disebut retrovirus, dan di antaranya termasuk dalam subkelompok lentivirus, disebut demikian karena mereka ditandai oleh waktu yang lama antara penularan dan manifestasi penyakit. HIV menyerang dan menghancurkan limfosit CD4, sejenis sel darah putih khusus yang bertanggung jawab atas tanggapan kekebalan tubuh.

Tidak seperti virus lainnya, tubuh manusia tidak mampu membasmi virus hiv dan aids. Artinya, begitu infeksi terjadi, tubuh akan menyimpan virus di dalam dirinya sendiri seumur hidup.

Perbedaan antara HIV dan AIDS

Seseorang dikatakan HIV positif jika telah terinfeksi virus HIV tetapi infeksi sekunder belum muncul. Meskipun HIV-positif, orang yang terinfeksi dapat hidup selama bertahun-tahun tanpa gejala apa pun. Untuk alasan ini penting melakukan tes darah untuk memeriksa apakah ada antibodi anti-HIV.

AIDS, di sisi lain, adalah situasi di mana infeksi oportunistik sekunder dari infeksi HIV terjadi. Ini adalah tahap akhir dari infeksi HIV dan terjadi ketika pertahanan kekebalan dilemahkan oleh virus HIV sehingga mereka tidak lagi dapat melindungi tubuh bahkan dari mikroorganisme yang tidak berbahaya.

Kapan virus HIV ditemukan?

Virus ini tercatat pada daftar penyakit paling berbahaya pertama kali pada akhir 1950-an sebagai mutasi dari virus yang ditemukan pada monyet. Ini awalnya mempengaruhi beberapa individu, jadi tahap awal wabah tidak diketahui. Penyebaran virus menjadi substansial pada tahun 1970-an, tetapi karena masa inkubasi yang lama, keparahan penyakit AIDS baru terlihat pada tahun 1980-an.

Virus HIV pertama kali diisolasi pada tahun 1983 . Sejak itu telah diidentifikasi di lebih dari 200 negara dan menyebar dengan cepat ke seluruh dunia, terutama di daerah berkembang.

Epidemiology

Diperkirakan ada lebih dari 35 juta orang yang terinfeksi di dunia; sekitar 5.000 infeksi HIV baru didiagnosis setiap hari dan di Italia, pada tahun 2018 saja, 2.847 diagnosis baru infeksi HIV dan 661 kasus AIDS baru dilaporkan.

Bagaimana HIV ditularkan

Virus HIV ada dalam cairan biologis berikut dari orang yang terinfeksi:

  • Darah
  • Air mani
  • Cairan pra-ejakulasi
  • Sekresi vagina
  • ASI

Oleh karena itu, jalur penularan virus HIV dapat dikelompokkan menjadi:

  1. Penularan seksual
  2. Penularan melalui darah
  3. Transmisi vertikal dan perinatal

Penularan virus HIV secara seksual

Penularan seksual adalah cara penularan virus HIV yang paling umum di dunia. Ini terjadi melalui kontak langsung antara cairan biologis yang terinfeksi (sekresi vagina, cairan prekoital, sperma, darah) dan selaput lendir, bahkan utuh , selama hubungan seksual (vagina, anal, orogenital). Untuk alasan ini , hubungan seksual – baik heteroseksual maupun homoseksual yang tidak dilindungi oleh pengaman dapat menjadi penyebab penularan infeksi.

Setiap ulserasi pada alat kelamin meningkatkan risiko infeksi. Inilah sebabnya mengapa hubungan anal sangat berisiko : mukosa dubur sangat rapuh dan dalam praktik ini lesi mikro dapat dibuat yang memfasilitasi perjalanan virus.

Penularan virus HIV melalui darah

Untungnya, peningkatan metode yang sejalan dengan pengetahuan ilmiah telah secara drastis mengurangi risiko penularan melalui terapi transfusi darah dan transplantasi organ. Di sisi lain, kontak langsung antara luka kulit yang berdarah, percikan darah atau cairan biologis lainnya pada membran / selaput lendir (seperti mata) dan penggunaan alat medis / bedah yang tidak steril tetap berisiko . Secara khusus, cara utama penularan pada populasi pengguna narkoba suntikan terkait dengan pertukaran jarum suntik yang terinfeksi.

Penularan virus HIV secara vertikal dan perinatal

Penularan vertikal adalah penularan virus dari ibu ke anak . Ini bisa terjadi selama kehamilan, persalinan ataupun menyusui . Risiko ini dapat dikurangi dengan memberikan terapi antiretroviral kepada ibu selama kehamilan dan bayi pada minggu-minggu pertama kehidupan.

Semua bayi terlahir dengan antibodi ibu. Untuk alasan ini, tes HIV yang dilakukan pada darah bayi baru lahir dari perempuan HIV-positif selalu positif. Oleh karena itu, penting bagi anak untuk menjalani pemeriksaan di fasilitas khusus setidaknya selama dua tahun pertama kehidupan, untuk memverifikasi apakah ia pembawa virus atau hanya antibodi maternal.

Bagaimana itu memanifestasikan dirinya? Gejala infeksi HIV

AIDS tidak memiliki manifestasi spesifiknya sendiri, tetapi menampakkan dirinya melalui tanda dan gejala penyakit oportunistik yang disebabkan oleh melemahnya sistem kekebalan . Orang yang terinfeksi HIV pada awalnya tidak memiliki tanda atau gejala . Biasanya, setelah beberapa bulan sejak infeksi (tetapi kadang-kadang bahkan setelah beberapa tahun) tanda-tanda pertama penyakit muncul:

  • suhu
  • kelelahan
  • kelenjar getah bening membesar

Namun, sinyal-sinyal ini karena karakteristiknya dan durasi awalnya terbatas dapat disalahartikan sebagai pengaruh normal . Namun, selama periode ini orang tersebut sangat menular, karena virus HIV – yang belum dikendalikan oleh terapi – terdapat dalam jumlah besar di dalam cairan kelamin dan di dalam darah.

Seiring perkembangan infeksi, virus HIV sangat melemahkan sistem kekebalan  dan orang yang terinfeksi mungkin memiliki tanda dan gejala berikut:

  • penurunan berat badan yang cepat
  • demam berulang
  • keringat malam yang banyak
  • kelelahan ekstrim dan tidak dapat dijelaskan
  • kelenjar getah bening membesar
  • diare berkepanjangan
  • ulserasi pada selaput lendir (mulut, anus atau alat kelamin)
  • radang paru-paru
  • bercak coklat atau kemerahan pada kulit dan selaput lendir
  • gangguan neurologis, seperti kehilangan ingatan dan depresi

Ini adalah tanda dan gejala yang juga dapat dikaitkan dengan banyak patologi lain: satu-satunya cara untuk mengetahui apakah Anda telah terinfeksi virus HIV adalah dengan melakukan tes dna.